Mengejutkan !!! Terunkapnya Otak Pembunuhan Mirna Ternyata Suaminya Arief Sumarko Bukan Jessica,Lihat Selekapnya...

Kuasa Hukum Jessica Kumala Wongso, Otto Hasibuan tiba-tiba melempar bola panas dalam persidangan pembunuhan Wayan Mirna Salihin. Dia menyatakan Barista Cafe, Rangga, pernah menerima uang Rp 140 juta untuk membunuh Mirna.“Dalam BAP bahwa Anda pernah didatangi seseorang bahwa menerima uang Rp 140 juta dari Arief (suami Mirna) untuk membunuh Mirna,” kata Otto dalam sidang di Pengadilan NegeriJakarta Pusat, Rabu (27/7).

Mendengar itu, Rangga mengaku memang sempat didatangi seseorang ke kafe lalu menuduhnya menerima uang Rp 140 juta dari Arief. Saat itu belum jam operasional, pria yang tak dikenali identitasnya bicara dengan nada tinggi.

Rangga mengaku ada seseorang dengan pakaian loreng-loreng, namun dirinya tak mau menyimpulkan kalau itu dari aparat kepolisian. Menurutnya, semua kejadian itu sudah dilaporkannya ke Polda Metro Jaya.Jaksa Penuntut Umum (JPU) Ardhito, menegaskan, Rangga tak pernah menerima imbalan dalam bentuk apapun termasuk uang.

“Di mana saat membuat BAP, psikolog itu ada kesimpulannya bahwa Rangga salah satunya tidak memiliki potensi melakukan tindak kekerasan. Katanya dapat uang tapi setelah dicek tidak ada,” kata Ardhito

BACA JUGA : 
Begini Penampakan Alat Bantu Seks Wanita di Rumah Gatot Brajamusti yang Menghebohkan

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kombes Pol Krishna Murti membantah bila dalam BAP ada keterangan yang menyebut Rangga mendapat aliran uang 140 juta. Krishna pun berusaha meluruskan pemberitaan seputar aliran dana tersebut.Krishna menjelaskan, saat itu ada wartawan yang mendatangi Rangga, bukan polisi seperti yang disampaikan Otto Hasibuan. Wartawan tersebut tiba-tiba bertanya kepada Rangga apakah benar dia menerima uang Rp 140 juta untuk upah meracuni Wayan Mirna Salihin.

Pertanyaan wartawan itu membuat Rangga tertekan karena dia seolah-olah dituduh sebagai pembunuh Mirna.

“Saat itu Rangga curhat ke psikiater ada wartawan yang menuduh dia, datengi dia dan bilang Rangga dapat transferan dari Arief (Suami Mirna), jadi itu curhatan Rangga di psikiater. Itu catatan medis dari psikiater,” tegasnya.

Krishna mengungkapkan bahwa pemeriksaan psikiater itu bukan hanya kepada Rangga, semua potensial suspect dalam kasus tersebut juga diperiksa.“Jadi itu bukan hanya Rangga yang kami bawa ke psikiater, yang lain juga kami periksa, kami profile, supaya untuk mencari tahu keterangan itu valid atau tidak,” pungkas Krishna.

Namun bila diperlukan untuk meluruskan salah persepsi di persidangan Rabu kemarin, wartawan yang bertanya itu bukan tidak mungkin akan dihadirkan ke persidangan. Hal itu dilakukan untuk meluruskan dugaan aliran duit kepada Rangga sebagai upah meracuni Mirna.

“Enggak ada kok sampai sekarang uangnya jadi ya sudah. Enggak terbukti dikirim. Tapi kalau hakim minta dihadirkan, maka akan diurus,” tegasnya.

Arief Soemarko, suami Mirna membantah telah memberikan imbalan Rp 140 juta untuk barista kafe, Rangga. Dia menduga ada orang yang tidak suka dengan Kafe Olivier dan membuat kabar tersebut.“Saya rasa itu ingin memeras kepada pihak Olivier dan ada pihak yang tidak suka dengan Olivier,” kata Arief usai menyaksikan sidang di PN Pusat, Kamis (28/8).

Arief menjelaskan tidak ada yang ditutupi dari hasil penyelidikan. “Itu kan ada di BAP Rangga dan di BAP Saya. Semua akun saya diambil, HP saya diambil dan diperiksa tidak ada apa-apa,” ungkap dia.

Arief juga membantah telah meracuni istrinya. “Tidak ada, polisi sudah profesional,” jelas dia.

Darmawan Salihin, ayah mendiang Wayan meyakini barista Olivier Cafe, Rangga, tidak pernah menerima uang Rp 140 juta. Darmawan mengatakan dalam rekening Rangga tidak ada bukti transfer uang sejumlah itu.“Buktinya juga sudah saya print lengkap. Alamat orangnya juga udah ada lengkap, mau dibawa ke sini,” kata Darmawan di PN Pusat, Jakarta, Kamis (28/7).

Dia menuturkan, pihak Bank yang memeriksa rekening Rangga akan dihadirkan dalam persidangan untuk dikonfirmasi terkait kabar transfer Rp 140 juta untuk Rangga. “Bentar lagi orang Bank bakal dateng,” ungkap dia.

Resmiati resepsionis Olivier Cafe, menceritakan sosok Rangga. Dia tidak percaya jika Rangga menerima uang Rp 140 juta untuk membunuh Mirna. Menurutnya, Rangga adalah sosok yang baik hati.

“Rangga itu kayak anak kecil, baik lagi orangnya,” ungkap Resmiyati saat menjadi saksi dengan terdakwa Jessica yang diduga meracuni Mirna Salihin, di PN Pusat, Jakarta, Kamis (28/8).

Sosok Rangga juga dikenal ramah dan ringan tangan. “Dia itu kalo saya sedang meeting suka nawarin kopi,baik deh orangnya,” ungkap Resmiati.