Ooo.. Ternyata Ini Alasan Pak Jusuf Kalla Nggak Pernah Hormat Waktu Upacara Bendera Berlangsung, Berikut Penjelasannya

Kenapa masih banyak yg nyinyir?Bapak Wapres Jusuf Kalla sering banget nih Gan jadi bahan perbincangan gegara beliau terlihat sering nggak ngangkat tangan tanda hormat waktu bendera lagi dinaikin pada setiap upacara pengibaran bendera pusaka di halaman Istana Merdeka, Jakarta, termasuk upacara bendera 17 Agustus 2016 kemarin.

Bener nggak sih tindakan beliau? Apa jangan-jangan beliau lagi ngelamun sampe ketinggalan hormat?



1
Beda sama yang lain, JK nggak pernah hormat


Waktu bendera lagi dinaikin, idealnya setiap peserta upacara mengangkat tangan kanan sebagai tanda hormat kepada bendera Merah Putih. Termasuk Presiden yang menjadi inspektur upacara sekalipun. Tapi Pak JK malah berdiri tegap tanpa hormat nih Gan.




2
Kebiasaan Pak JK ini dipertanyakan


Kebiasaan Pak JK yang beberapa kali nunjukin kalo belio nggak hormat itu pun bikin geger netizen. Bahkan banyak yang ngebully belio dan bilang kalo belio nggak menghormati Indonesia. Gimana tuh?


"Kenapa Pak JK ngga hormat? apa emang ngga wajib hormat atau ngga konsentrasi," kata salah satu pengguna Twitter, @auliamadha




3
Jubir: Tindakan Pak JK sudah sesuai PP


Deresnya kabar yang beredar inipun bikin Husain Abdullah, jubir Pak JK, angkat bicara. Menurut Husain JK nggak salah karena cara menghormati pengibaran bendera udah diatur dalam Pasal 20 Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 40 Tahun 1958.

Dalam PP tersebut, kata Husain, pada waktu upacara menaikkan atau menurunkan bendera kebangsaan, semua orang yang hadir memberi hormat dengan berdiri tegak, berdiam diri, sambil menghadapkan muka ke arah bendera sampai upacara selesai.

Masih menurut PP, peserta upacara yang berpakaian seragam dari suatu organisasi dapat memberi hormat menurut cara yang ditentukan oleh organisasinya itu. Bagi yang tidak berseragam, hormat pada bendera dapat dilakukan dengan meluruskan lengan ke bawah dan melekatkan telapak tangan pada paha. Semua jenis penutup kepala harus dibuka, kecuali kopiah, ikat kepala, dan serban.






4
Jadi, sikap pak JK waktu upacara kemarin udah bener dong?


Iyalah, sikap sempurna yang dilakukan Pak JK kemarin adalah sikap hormat, persis sama kayak sikap hormat Bung Hatta saat mendampingi Bung Karno. Nah, inget kan? Makanya kalo mao nyinyir itu dipake dulu otaknya, jadi nggak asal ngomong sampe nyebar hoax gitu. Huh!